nuffnang frame

Dec 4, 2006

Perjalanan ke Arah itu

Aku tidak kisah kalau terpaksa berjalan kaki, menumpang bas untuk menemani dia. Asal saja dia selamat pulang ke rumahnya.

"Dia tu siapa sampai kau buat macam tu? Setahu aku, kau ni jenis yang hanya berjalan jauh-jauh kalau ada kereta. Tidak larilah hobi kau memandu kereta. Nampaknya kau sayang sangat dengan dia?"

"Ya. Kamu betul. Aku sayang sangat dengan dia..." kata aku sambil termenung.

"Maksudnya, kau cinta sangat dengan dia?" soalan macam tidak puas hati.

"Ya. Hm.. Apa perbezaan antara sayang dan cinta?" aku pula tanya.

"Entah," dia jawab sambil dia senyum.

"Ok. Diam." Diam sejenak.

"Mana kereta yang selalu kau bawa?" tanya dia lagi.

"Abang ipar aku pakai pergi kerja."

"Kenapa dia tidak pakai yang satu lagi."

"Kakak aku pakai pergi Kudat. Ambil mak dan adik-adik yang lain."

"Patutpun kau jalan kaki dan naik bas."

"Ya."

"Kau ni kadang-kadang macam orang berada (kaya). Kadang-kadang macam orang miskin. Ha! Ha! Ha!" dia ketawa. Tapi sekejap saja sebab aku ketuk dengan tumit aku.

"Aku orang miskin yang kaya, aku orang sederhana yang kaya," jawab aku. Dia diam sekejap.

Aku tiada kereta sendiri. Aku hanya seorang peminjam kereta. Orang bagi pinjam, aku pinjam. Orang tidak bagi pinjam, aku mahu pinjam. Orang tu siapa? Siapa-siapa yang baik hati.

No comments:

Post a Comment

Sesiapa saja boleh menaip komen di sini walaupun tiada akaun blogger (Anonymous).
Taip la ulasan anda dengan menggunakan ayat-ayat yang baik, bersih, dan wangi: