nuffnang frame

Jun 22, 2009

Dia salah, aku jadi bodoh

Petang kelmarin aku keluar ke bandar untuk mengisi minyak kereta. Muka aku memang selekeh. Tapi aku banyak tenggok cermin. Sambil memandu sambil betulkan apa yang tak betul. Aku pandu kereta perlahan-lahan dengan tujuan menjimatkan penggunaan bahan api kereta. Tak lah jauh dari rumah aku untuk ke bandar. Kurang lebih dalam 14, 15 KM ja. Tapi aku masih tertanya-tanya kenapa minyak cepat sangat mahu habis. Alahai, kenapa kepala aku pening semacam. Mungkin sebab semalam aku sorang-sorang kat rumah. Member entah ke mana. Jadi aku berjaga sampai larut malam kerana takut kalau-kalau ada setan menganggu. Jadi magrain ni sebab tak cukup tidur.

Sambung balik cerita, aku teruskan perjalanan. Sampai simpang kecil masuk ke kawasan kedai-kedai, aku ternampak kereta Toyota Avanza hitam mahu keluar dari simpang. Pemandu kereta tu tidak memandang ke arah aku. Aku pula terus bergerak. Sudah memang jalan tu jalan aku. Entah kenapa, walaupun aku tahu akan berlaku perlanggaran, aku tetap teruskan perjalanan. Tiba-tiba satu bunyi berdentum menyelinap masuk ke dalam cuping telinga. Aku bergoyang di dalam kereta. Macam dalam sampan. Terus aku berhentikan kereta dan keluar.

"Sori encik! Sori!" kata wanita berkaca mata, baru keluar dari keretanya.

Aku tidak mengendahkan suara itu. Aku renung di tempat yang dilanggar. Panjang juga scretch. Tapi tidak lah ketara sangat.

"Sori encik.. Saya tidak sengaja."

"Kamu ada lesen memandu?" tanyaku. Mesti dia fikir aku ni anggota polis.

"Ada encik. Saya ambil dalam kereta ya."

"Tak apa. Macam mana kamu memandu? Kenapa tidak pandang kiri kanan sebelum keluar dari simpang? Tenggok apa dah jadi."

"Aduh! Encik. Sori sangat. Saya lapar bah. Saya tidak nampak tadi. Saya kelam kabut."

"Kalau lapar pun, mesti hati-hati memandu. Jangan main bolos ja."

"Sori encik. Err.. Jadi? Macam mana ni, encik?"

Aku diam. Berfikir apa yang harus aku buat. Dia pula masih dalam keadaan panik. Macam bergegar seluruh badan. Mungkin ketakutan. Dia manjauhkan diri sedikit dari aku lalu menelefon seseorang. Aku masih lagi berfikir. Dia datang semula.

"Encik? Macam mana ni?"

Aik? Tanya aku pula.

"Beginilah. Scretch ni sikit saja. Lagi pun kamu bukan sengaja. Tapi lain kali jangan cuai bila memandu."

Fulamak! baiknya aku! Kenapa itu yang keluar dari mulut busuk aku ni? Waduh waduh!

"Jadi encik? Kira settel?"

"tak apa lah. Sikit saja."

Dia menghulur salam sambil tak habis-habis mengucapkan terima kasih dan maaf. Dia ajak aku makan. Tapi aku tak mau. Nanti kena marah. Aku teruskan perjalanan menuju ke setesen minyak. Sebelum tu kakak aku, Initrah ada call. Tak abis-abis aku kena bilang bodoh. Tak minta dia bayar. Scretch sikit pun perlu duit. Sebenarnya itu la yang aku mahu katakan. Minta bayar. Sebab memang salah dia. Tapi entah kenapa mulut aku cakap biarlah. Sudahlah time-time aku muflis gini. Kalau dapat seratus dua pun lepas da duit minyak kereta. Aduh. Menyesal juga aku. Tapi bila fikir balik kejadian tu, aku ni jenis yang mudah memaafkan orang ker? Cepat sejuk hati? Baik? Hahaha. Kawan aku cakap aku ni terlampau baik hati sampai diri sendiri makan hati. entah lah. Memaafkan seseorang yang bersalah memang susah. Lebih-lebih lagi kejadian seumpama itu. Kita hanya fikir mahu orang bayar saja. Memang betul. Tapi tak kan lah untuk kita memaafkan orang itu perlu dibayar dahulu. Sudah dibayar barulah maaf itu terjadi.

Tapi aku memang menyesal juga. Kenapalah aku tidak minta dia bayar. Kenapa lah biar dia pergi begitu saja tanpa apa-apa yang aku terima akibat kecuian dia. Arrggghhhhh!!!!! Dah la tak dapat apa-apa, kena cakap bodoh lagi. Waduh waduh!


kejadian pada 21/06/2009 - 2:40pm
malangnya nasibku ini :'-(

Jun 16, 2009

Mungkinkah...

"Jangan pernah kau cuba untuk berubah..." Callerringtone tu membuat aku terus menunggu panggilanku disambut. Sambil berjalan kaki menuju ke car park.

"Hello, Initrah.. Assalamualaikum.." Kataku setelah panggilan disambut oleh Initrah.

"Waalaikumsalam.." jawabnya.

"Okey.. Dah settel.."

Apa yang settel? Jangan fikir aku pembunuh upahan yang sudah selesai buat kerjanya. Aku dari bank ada urusan. Dan urusan itu sudah settel. Tu yang aku telefon Initrah. Sebab katanya, ini benda wajib aku lakukan. Mungkin salah satu syarat untuk aku mendapatkan hatinya. Hehehe.. Tak payah lah aku bagitau kat sini apa yang dah settel.

Aku sampai ke car park setelah penat berjalan kaki. Mahu park dekat-dekat dengan bank, memang tak da harapanlah kalau dah time macam ni. Sebelah bank ada dua tiga buah restoren yang sering orang kunjungi. Apa tak parking full saja.

Aku pandu kereta pergi bank rakyat lagi. Ada tujuan hidup. Hahaha.. Mesti korang syak aku mahu buat pinjaman bank ni, kan. Sebab sibuk berurusan dengan bank sana sini. Apa-apa lah yang kamu suka.

Aku lalu depan Triminal Feri Antarabangsa Labuan. Tak ramai orang. Aku fikir baik lepak kejap sambil online. Kat balai menunggu ni ada free wifi. Selain tu free aircond. Aku parking kereta, bawa laptop yang aku pinjam dengan kawan aku, terus bergerak menuju ke Triminal Feri. Sempat singgah kedai kecil untuk beli minuman guna duit syiling dalam kereta aku.

Aku online sekejap, tiba-tiba Initrah call. Tapi aku suruh dia offkan. Biar aku ja yang call. takut kredit topupnya habis. Tenggok. Betapa baiknya diriku ini.

"Hello.. Assalamualaikum Initrah.."

"Waalaikumsalam. Kat mana?"

"Di Triminal feri. Online kejap.."

"Aik? Guna laptop siapa?"

"Pinjam kawan punya.."

"Owh.. Gnela.. Aku ada mau cakap sesuatu.. Tapi tolong jangan fikir bukan-bukan dan jangan angap bukan-bukan."

"Okey set!"

Initrah pun memulakan kata-kata ajaibnya. Memang ajaib sebab membuatkan aku rasa sesuatu benda sedang menyentuh dan meramas-ramas pelusuk hatiku. Samapi otak aku berfikir yang bukan-bukan tapi dengan ajaibnya aku tangkis pemikiran itu dengan ayat-ayat hikmah. Tiba-tiba saja muncul ayat-ayat hikmah. Initrah mendengar juga ucapan aku. Entah. Apa yang dia rasa. Aku cuma harap dia jaga diri dia dengan baik. Jangan mudah percaya dengan orang-orang. Ada orang muka saja manis macam gula, tapi hati pahit, busuk macam longkang yang dah tersumbat selama empat bulan.

Aku faham apa yang dia lalui. Dan aku faham apa sebenarnya terjadi. Cuma mungkinkah akan terjadi, dirimu aku miliki, berilah tanda kepastianmu. Namun jika tak tercapai harapanku. Selamanya dirimu tetap ku sanjungi. Cheh! Lagu Labah-labah yang pernah menjuarai tempat pertama dalam carta hatiku. HATIKU ya.

Sekarang aku berfikir sejenak. Mengenai peristiwa-peristiwa yang pernah berlaku sewaktu aku hidup dalam blues. Aku tidak pasti sama ada aku pernah mengejar seseorang. Sampai menjadi rapat dengan orang itu. Tapi aku gagal mengawal diri kerana panah-panah cinta menusuk aku dan satu panah yang kuat, tidak pernah patah terus menembusi hati. Sampai sekarang panah itu menusuk. Panah-panah yang lain tidak lagi mampu menusuk aku. Sehinggalah panah yang kuat ini dengan sendirinya mencabut keluar dari diriku. Namun aku mahu lihat pemanah ini benar-benar bahagia satu hari nanti.

p/s: aku hidup dalam blues? macam mana ya hidup dalam blues ni?


Jun 14, 2009

apa lagi..

Asal jauh ja mesti jadi macam nih. Asal jauh ja mesti jadi begini. Boleh ka jangan jadi begini? Kalau aku dekat dengan kamu, kita boleh bincang dengan baik. Kamu nampak aku, aku nampak kamu. Nampak mimik muka. Ikhlas atau memain. Aku pun tak suka sangat diuji. Cukuplah Tuhan menguji aku.

Jangan la membuat keputusan terburu-buru. Kan elok berbincang.

p/s: aku pun tak tahu apa yang aku taip. Tak senang mau cerita kalau dekat cyber cafe ni. Orang keliling tenggok. huhuh.. Kalau laptop ku ada...

Jun 10, 2009

Cuti dah tamat

Hari Selasa dah berlalu. Baru masuk hari Rabu. Maksudnya aku mahu pulang semula untuk bertugas di Wilayah seberang. Memang terasa malas untuk balik ke sana setelah begini lama becuti. Terfikir juga masa aku dalam darjah enam dulu. Sehari ponteng, esok mesti ponteng. Sudah tu ponteng lagi. Asyik ponteng saja, lama-lama macam mahu berhenti sekolah terus. Nasib lah aku masih bertahan dan menghabiskan zaman persekolahan dengan penuh kenangan dan pengajaran.

Habis cerita pasal sekolah, sambung pasal hari terakhir cuti aku di sini. Awal pagi sudah hilang dari rumah. Pergi ke Daerah Tuaran mahu mencari kesempatan yang tidak pasti. Memang pada mulanya susah untuk memastikan ada kesempatan bertemu dengan orang yang ingin ditemui. Initrah akhirnya dapat turun padang untuk bersama aku melayan ketegangan diri, daerah, suasana, dan cuaca. Sempat kami ke pantai untuk bersantai sebentar. Lama aku tidak ke sana. Terkenang masa lalu waktu aku hidup dalam blues. Sampai sekarang masih hidup dalam blues, cuma ada perbezaan. Aku puas atau tidak bersama Initrah. Entah. Macam tidak puas. Masih ada hati mahu berjalan, bergurau, berkejar-kejar, bermain dengan dia. Dan juga tidak puas berborak dengan kawan karib. Tapi aku sempat selesaikan kereta punya pasal. Semua aku mahu buat semata-mata hari terakhir bercuti dalam bulan ini.

Betul! Aku tidak tipu. Aku malas mahu pulang ke seberang. Tapi tidak boleh begitu. Aku mesti pulang juga. Sebab di sana mungkin ada untuk tujuanku di sini. InsyaAllah. Aku kembali di sini jika berkesempatan untuk mencari kesempatan lagi. Esok, Lusa dan seterusnya aku akan selalu merindu hari ini, kelmarin dan selainnya.

p/s: Initrah, ingat aku selalu. :'-(

Jun 7, 2009

Dulu lain Sekarang lain

Aku kadang-kadang terfikir ketika memandu. Dulu aku selalu pinjam kereta kakak untuk pergi bersiar-siar. Kadang-kadang menghadapi masalah untuk membuat blog, posting dan segala. Tapi sekarang adalah berbeza. Aku punya kereta sendiri. Punya laptop sendiri. Aku boleh buat semua yang terbengkalai dulu. Tapi aku hairan. Kenapa semangat dulu tidak sama lagi dengan sekarang? Dulu aku ni kaki melukis. Di mana-mana saja aku akan melukis. Suka bermain gitar dengan kawan-kawan. Tapi sekarang jarang-jarang. Adakah itu perubahan yang baik atau sebaliknya?

Aku risau sesuatu tentang Dia (Initrah). Aku selalu dengar tentang perubahan dia. Sejak akhir-akhir ni, semenjak dia menjadi seorang guru, aku mula rasa tersisih. Seperti dicuekin (tidak dipeduli). Kadang-kadang saja dia mencari aku. Itu pun kalau ada yang perlu. Kira aku ni macam dibuang, diambil bila perlu. Kemudain dibuang semula. Tak ubah macam sampah. Tapi aku sedar apa yang terjadi. Aku tau aku diperlakukan sebegini. Aku tidak kisah. Asal dia tahu aku bukan seperti yang di fikirkan. Aku bukan orang tidak berguna. Aku adalah orang yang sama seperti mula-mula dia kenal aku dahulu. Dan aku adalah orang yang masih mengingati budi pekerti dia sewaktu aku kandas dalam kehidupan dulu. Itu la buktinya. Aku memberi apa saja yang kau minta mengikut kemampuan aku. Walaupun aku tahu aku tidak lagi merasakan kasih sayang dari kau. Kerana kau sudah ada yang lain.

p/s: Wah! Jiwang punya ayat ni gnela oi!

Jun 5, 2009

Duduk atas kerusi sambil termenung jauh


Ku Menangis Kehilanganmu - scoin




Lagu yang aku dengar ketika awek aku tidak mahu berjumpa dengan aku time aku kat kampung. Memang la jiwang tangkap lentok nangis punya sampai meleleh. Tapi apa lagi boleh di buat. Aku cuti semata-ata untuk jumpa dia, tapi sepanjang cuti langsung tak nampak bayangnya. Kecian ja aku.